RSS

Konversi Bilangan Menggunakan PHP

Hai Hai Hai...
Ini ni projek buat konversi bilangan dengan PHP :)
mungkin temen-temenku udah ngepost di blognya masing-masing. Tapi itu versi mereka. Blum pernah liat versiku kan? Ni gue kasih tau....

Buat projek ini ternyata ribet buwanget bro and sist. Kodingnya uwakeh puuuooolll :D
Mau tau kodingnya? Eitss.. ini ada 2 kodingnya. Yang pertama tuh yang loginnya, Trus yang kedua itu isinya :D yaiyalah masak nggak ada isinya. 

Program pertama itu terserah udah mau kamu kasih nama apa aja. 
Nah ini kodingnya : Kalian boleh copas tapi jangan cuma ngopas tapi di edit biar tau jalan cerita kodingnya :D "eh emang koding ada jalan cerita?""yaiyalah masak nggak ada -..-"
oke oke maaf ni gue terlalu banyak basa basi . Baiklah kalau begitu kita mulai kodingnya :
The First Coding:
<?php

if(isset($_POST['submit'])){
    $nama=$_REQUEST['nama'];
    if(isset($_POST['gender'])){
        $gender=$_REQUEST['gender'];
    }
    else{
        $gender='';
            }
            $cek='';
}
else{
    $nama='';
    $gender='';
    $cek="Harus diisi lengkap!";
}
?>
<html>
    <head>
        <meta http-equiv="Content-Type" content="text/html; charset=UTF-8">
        <title></title>
        <style type="text/css">
            #form-wrap {
    background: url('130131-1366x768.jpg') no-repeat;
            }
#form {
    width: 400px;
        height: 400px;
        font-size: 40px;
    margin: 20px auto;
    background:none;
}
#submit {
    width: 100px;
    cursor: pointer;
;
        }
#submit:hover {
background: grey;
    }
        </style>
    </head>
<center>
    <body id="form-wrap">
<center>
        <center>
<font face="Action Jackson" color="Black" size="6"><b><h1>
<?php echo $cek ?></h1>
</b>
</font>
        </center>
<center>
<form action="bilangan_konversi.php" method="post" name="form1" id="form">
            <font face="crosswordBelle trial"><p>
Nama : <input type="text" placeholder="nama" name="nama" value="
    <?php echo $nama ?>"/></p>
<p>
Jenis Kelamin : <br><input type="radio" name="gender" value="L"
<?php ($gender=="L")? print 'checked=""': print ''; ?>/>
                Laki-Laki<br>
                <input type="radio" name="gender" value="p"
 <?php ($gender=="P")? print 'checked=""': print ''; ?> />
                Perempuan</p>
<center>
<input type="submit" name="submit" value="Submit" id="submit"/>
</center>
</font>
        </form>
</center>
<?php
        if(isset($_POST['submit'])){ //apakah data ter-submit?
            /*membuat variabel untuk menyimpan data yan dikirim*/
            $nama=$_REQUEST['nama'];
            if(isset($_POST['gender'])){
                $gender=$_REQUEST['gender'];
            }
            else{
                $gender='';
            }
            //cek apakah data yang dikirim tidak kosong
            if($nama=='' || $gender==''){
                echo '<h2>
Maaf Data Kurang Lengkap</h2>';
            }else{
                /*cek jenis kelamin*/
                if($gender=='L'){
                    echo '<h2>
Selamat Datang Bro, '.$nama.' !!</h2>';
                }else{
                    echo '<h2>
Selamat Datang Sis, '.$nama.' !!</h2>';
                }
            }
                    }
        ?>
</center>
</center>
    </body>
</html>

nah kalo yang ini baru yang kedua, biar bisa dipanggil ama si The First Codingnya maka kita ngodingnya kayak gini :

The Second Coding : 
<?php
if(isset($_POST['submit1'])){
$decimal=$_REQUEST['decimal'];
    if(isset($_POST['pilih'])){
        $pilih=$_REQUEST['pilih'];
    }
    else{
        $pilih='';
    }
}
else{
    $decimal='';
    $pilih='';
}
?>
<html>
    <head>
        <meta http-equiv="Content-Type" content="text/html; charset=UTF-8">
        <title></title>
    <style type="text/css">
#form {
    background: url('130131-1366x768.jpg') no-repeat;
}
#tabel1 {
    width: 1500px;
        height: 400px;
        font-size: 20px;
    margin: 20px auto;
    background:none;
        position: center;
}
#submit {
        width: 100px;
    cursor: pointer;
                }
#submit:hover {
    background: grey;
    }
        </style>
    </head>
    <body id="form">
        <center>
<center><font face="Action Jackson" color="Black" size="6">
    <b><h1 class="tabel1">Konversi Bilangan !</h1></b>
</font>
<center>
<tr>
    <td align ="center">
    <!-- Proses Pilih Gender dari file Validator.php -->
    <center>
<font face="crosswordBelle trial" color="black">
    <?php
        if(isset ($_POST['submit'])){
            $nama=$_REQUEST['nama'];
            if(isset($_POST['gender'])){
                $gender=$_REQUEST['gender'];
            }
            else{
                $gender='';
            }
        }
        if(isset ($_POST['submit'])){
        if($nama==''|| $gender==''){// tanda || : OR
            echo"<script>
                 alert('Maaf data kurang lengkap! Isi Nama dan Jenis Kelamin');
                 document.location.href='Validator.php';
                 </script>";//menggunakan javascript
        }
        else{
            //cek jenis kelamin
            //yang ini pakek petik dua
            if($gender=='L'){
                echo"<br><h1 class='bayangan'>
Selamat Datang Brother, $nama !!</h1>";
            }
            else{
                echo"<br><h1 class='bayangan'>
Selamat Datang Sister, $nama !!</h1>";
            }
            //yang ini pakek petik satu
            //if($gender=='L'){
            //    echo '<h2>Selamat Datang Bro, '.$nama.' !!</h2>';
            //}
            //else{
            //    echo '<h2>Selamat Datang Sis, '.$nama.' !!</h2>';
            //}
            //antar petik satu dan dua, model penulisan/script beda, tapi hasilnya sama. Petik dua, gak perlu membedakan antara String dengan Variabel.
        }
        }
    ?>
    </font>
    </center>
</center>
<!-- End proses pilih Gender -->
    <p>
        <center>
<form action="<?php echo $_SERVER['PHP_SELF']; ?>
      "method="POST" name="form1" id="tabel1">
    <center>
<font face="crosswordBelle trial"><h2>
 Tulis Nilai Bilangan Desimalnya : </h2>
<input placeholder="bilangan desimal" required="required" type="text" name="decimal" size ="20" value="
    <?php echo $decimal ?>"/><br>
    <h2>
 Pilih Salah Satu Konversi : <br>
        <input type="radio" name="pilih" value="B"
               <?php ($pilih=="B")? print 'checked=""' : print ''; ?>/>
        Biner<br>
        <input type="radio" name="pilih" value="H"
               <?php ($pilih=="H")? print 'checked=""' : print ''; ?>/>
        Hexa<br>
         <input type="radio" name="pilih" value="O"
               <?php ($pilih=="O")? print 'checked=""' : print ''; ?>/>
        Oktal<br>
    </h2>
    </center>
<center>
<input type="submit" name="submit1" value="Konversikan" id="submit"></center>
</font>
<center>
<font face="crosswordBelle trial" color="black" >
    <?php
        if(isset($_POST['submit1'])){//isset : penekanan form
        $decimal=$_REQUEST['decimal'];
            if(isset($_POST['pilih'])){
                $pilih=$_REQUEST['pilih'];
            }  
            else{
                $pilih='';
            }
        }
        else{
            $decimal='';
            $pilih='';
        }
        if(isset ($_POST['submit1'])){
        if($decimal==''|| $pilih==''){
            echo"<script>alert('Isi nilai Desimal dan pilih Konversi !')</script>";//menggunakan javascript
        }
        else{
            if($pilih=='B'){
            //Konversi ke Biner
            if (isset($_POST['decimal'])) {
                $decimal = $_POST['decimal'];
                $original = $_POST['decimal'];
                $binary = '';
                if (preg_match('/[^0-9]/',$decimal)) {
                        die ("Maaf. Inputan salah...");
                }
                else {
                    while ($decimal > 0) {
                        if ($decimal%2 == 0) {
                            $binary .= 0;
                            $decimal /= 2;
                        }
                        else {
                            $binary .= 1;
                            $decimal = ($decimal/2)-0.5;
                        }
                    }
                    $result = strrev($binary);
                    echo "<br><h2>
Bilangan decimal  $original jika dikonversikan dalam Biner hasilnya adalah $result.</h2>";
                    }
                }
                else {

                }
            }
            else{
                    if($pilih=='H'){
                    //Konversi ke Hexa
                        if(isset($_POST['decimal'])){
                        $des=$_POST['decimal'];
                        $original=$_POST['decimal'];
                        $hex='';
                        while ($des>0){
                        $hasil=$des%16;
                            switch($hasil){
                            case 0 : $hex.="0"; break;
                            case 1 : $hex.="1"; break;
                            case 2 : $hex.="2"; break;
                            case 3 : $hex.="3"; break;
                            case 4 : $hex.="4"; break;
                            case 5 : $hex.="5"; break;
                            case 6 : $hex.="6"; break;
                            case 7 : $hex.="7"; break;
                            case 8 : $hex.="8"; break;
                            case 9 : $hex.="9"; break;
                            case 10: $hex.="A"; break;
                            case 11: $hex.="B"; break;
                            case 12: $hex.="C"; break;
                            case 13: $hex.="D"; break;
                            case 14: $hex.="E"; break;
                            case 15: $hex.="F";
                            default:break;
                            }
                                if($des/16==0){
                                $sisa=($des%16);
                                $des=$sisa;
                                }
                                    else{
                                    $sisa=($des/16);
                                    $des=$sisa%16;
                                    }}
                                    $result = strrev($hex);
                                    echo "<br><h2>
Bilangan decimal  $original jika dikonversikan dalam Hexadecimal hasilnya adalah $result.</h2>";
                        }
                    }
                    else{
                        //Konversi ke Oktal
                         if(isset($_POST['decimal'])){
                         $des=$_POST['decimal'];
                         $original=$_POST['decimal'];
                         $octal='';
                         while ($des>0){
                         $hasil=$des%8;
                         switch($hasil){
                         case 0 : $octal.="0"; break;
                         case 1 : $octal.="1"; break;
                         case 2 : $octal.="2"; break;
                         case 3 : $octal.="3"; break;
                         case 4 : $octal.="4"; break;
                         case 5 : $octal.="5"; break;
                         case 6 : $octal.="6"; break;
                         case 7 : $octal.="7";
                         default:break;
                         }
                         if($des/8>0){
                            $sisa=($des/8);
                            $des=$sisa%8;
                            }
                            else{
                            $sisa=($des%8);
                            $des=$sisa;
                            }}
                            $result = strrev($octal);
                            echo "<br><h2>
Bilangan decimal  $original jika dikonversikan dalam Oktal hasilnya adalah $result.</h2>";
                            }
                            else{

                            }
                    }
            }
            //yang ini pakek petik satu
            //if($gender=='L'){
            //echo '<h2>Selamat Datang Bro, '.$nama.' !!</h2>';
            //}
            //else{  
            //echo '<h2>Selamat Datang Sis, '.$nama.' !!</h2>';
            //}
            //antar petik satu dan dua, model penulisan/script beda, tapi hasilnya sama. Petik dua, gak perlu membedakan antara String dengan Variabel.
        }
        }
        echo "<h2>
<a href='Validator.php'>RESET</a></h2>";
        ?>
</center>
</font>
<!-- End proses Konversi -->
        </center>
    </body>
</html>

Java Project to Konversi Bilangan with Scanner

Assalammualaikum :)
Udah pernah liat konversi bilangan kan lewat cara inputan kayak di Javascript. Nah ini saya mau nunjukkin cara konversi bilangan melalui cara scanner jadi outputnya ada di consolenya. :) yoo kita belajar ngoding bareng yuk! :D
Ini dia kodingnya buat konversi bilangan dengan cara scanner :


package praktikum.java;
//memanggil kelas yang akan dipakai
import java.util.Scanner;
import javax.swing.JOptionPane;
//clas utama
public class konversi_dgn_scanner {
    // Global Variable
static String name; //object
static String jenis_kelamin; //object
static String jk; //object
static int bilDes; // variable
// fungsi/method rekursi
public static void Biner(int n)
{
if(n>1)
{
Biner(n/2);
}
System.out.print(n%2);
}
public static void Oktal(int n)
{
char[] daftarOktal={'0','1','2','3','4','5','6','7'};
int sisaBagi = n % 8;
if(n>0)
{
Oktal((n - sisaBagi)/8);
System.out.print(daftarOktal[n%8]);
}
}
public static void Hexa(int n)
{
char[] daftarHexa={'0','1','2','3','4','5','6','7','8','9','A','B','C','D','E','F'};
int sisaBagi = n % 16;
if(n>0)
{
Hexa((n - sisaBagi)/16);
System.out.print(daftarHexa[n%16]);
}
}
public static void inputDes()
{
System.out.print("Monggo Diisi Bilangan Desimale = ");
Scanner inputan = new Scanner(System.in);
bilDes = inputan.nextInt();
// return bilDes;
}
public static void tampilBiner()
{
inputDes();
System.out.print("Binere Yoiku ");
Biner(bilDes);
}
public static void tampilHexa()
{
inputDes();
System.out.print("Hexane Yoiku ");
Hexa(bilDes);
}
public static void tampilOktal()
{
inputDes();
System.out.print("Oktale Yoiku ");
Oktal(bilDes);
}
public static int inpBil()
{
System.out.println("=================================="
+ "\nSugeng Rawuh " + jk + ", " + name + ",");
System.out.println("Monggo Dipilih Konversi Nomer Pinten = "
+ "\nBilangan Nomer: " +
"\n1.Biner \n2.Hexa \n3.Oktal \n4.Exit");
System.out.print("Nyuwun Nomer Pinten= ");
Scanner inputan = new Scanner(System.in);
int pilMenu = inputan.nextInt();
return pilMenu;
}
public static void menU(int pil)
{
System.out.println("\033"); // Clear Screen
switch(pil)
{
case 1: tampilBiner(); break;
case 2: tampilHexa(); break;
case 3: tampilOktal(); break;
case 4: System.out.println("Matur Nuwun Inggih, Sampun Mampir :) ");
System.exit(0); break; // Memberikan Kondisi False
default : System.out.println("(Sepuntene. Pilih Nomer 1 - 4 Wae)"); break;
}
System.out.println("\033"); // clear screen
}
public static void input()
{
Scanner input = new Scanner(System.in);
System.out.println("Monggo Diisi Namine = ");
name = input.nextLine();
if(name.equals(""))
{
nama_kosong();
input();
}
else
{
jenis_kelamin();
}
}
public static void nama_kosong()
{
Scanner nama_kosong = new Scanner(System.in);
System.out.println("Sepuntene, Namine Kudu Diisi !!!");
}
public static void jenis_kelamin()
{
Scanner jenis = new Scanner(System.in);
System.out.println("Monggo Dipilih Jenis Kelaminne = ");
System.out.println("Pilih : \n 1. Lanang, \n 2. Wedok");
System.out.println("Jenis Kelamin Kula Ingkang Nomer: ");
int response = jenis.nextInt();

switch(response)
{
case 1 :
jk = "Kang Mas";
break;
case 2 :
jk = "Mbak Yu";
break;
default :
Scanner waria = new Scanner(System.in);
System.out.println("Wah ora normal yoo? \n Perikso disek nang dokter ndang!");
jenis_kelamin();
break;
}
}
public static void main(String aKU[]) // Guna Static -> Tidak Perlu Pembentukan Objek
{
input();
// terus mengulang menu jika bukan angka 4
do
{
menU(inpBil()); // atau KonversiBilangan.menU(inpBil());
}
while(true);
}   
}
Penasaran output buat cara scanner ya?
nah kalo ini outputnya, teman-teman :
>>ini tampilan awalnya :

>>trus ini inputannya kalo kamu pilih nomer 3 :D

>>ini kalo kamu udah ngisi dengan benar :

>> ini hasil konversinya :

>>kalo ini yang exit!
nah itu dia cara konversi bilangan dengan cara scanner :)
selamat mencoba :D



Java Applet

Java adalah bahasa pemrograman yang punya reputasi yang bagus dalam pengembangan aplikasi berbasis web. Banyak pengembang/programmer membuat aplikasi berbasis web dengan menggunakan Java. Salah satu keuntungan dari java adalah penggunaan applet yang sangat cocok di pakai sebagai alat komunikasi secara real time dan terintegrasi di dalam browser, mempermudah akses dari semua user.

lalu kita akan mencoba membiacarakan tentang salah satu aplikasi Java yaitu Java Applet.



Apa si Java Applet itu ..?? 
Java applet adalah sebuah program yang diakses melalui halaman Web dan dapat di-download ke dalam mesin klien yang kemudian menjalankannya di dalam jendela penjelajah web. Java applet menambahkan beberapa fungsi kepada halaman-halaman Web yang bersifat statis. Akan tetapi, untuk menjalankannya sebuah komputer harus memiliki program web yang dapat menjalankan Java, seperti Microsoft Internet Explorer 4.0 ke atas, Netscape Navigator, Mozilla Firefox, dan Opera. 

Cara Membuat Java Applet
Pembuatan aplikasi java applet dimulai dengan mengembangkan class Applet yang berada pada package java.applet.*. terdapat 2 langkah untuk membuat java Applet yaitu

  1. Dengan membuat sebuah class Applet.
  2. Membuat dokumen HTML yang berasosiasi dengan class Applet yang telah dibuat pada langkah pertama.
Class Applet mendefinisikan tingkah laku dari applet yang menggambarkan program yang kita buat. Sedangkan dokumen HTML yang berasosiasi dengan class Applet digunakan untuk menjalankan Applet dengan ukuran tertentu pada web page.

Template untuk Applet
import java.applet.Applet;
import java.awt.*;
public class AppletTemplate extends Applet{
//deklarasi variabel
public void init(){
//inisialisasi variabel, image loading, dll
}
public void paint(Graphics g){
//drawing operations
}
}

Ketika sebuah Java applet dibuat, semua pernyataan Java yang terkandung di dalamkode sumbernya akan dikompilasi menjadi Java bytecode, yakni sebuah bahasa mesin semu (virtual engine/machine language) yang dibentuk oleh Java. Berkas yang berisi Java bytecode ini akan disimpan sebagai sebuah berkas kelas Java (Java class file) di dalam sebuah Web server, seperti halnya Apache HTTP Server atau MicrosoftInternet Information Services (IIS). Sebuah halaman Web yang hendak menggunakanapplet tersebut harus menggunakan tag <APPLET>...</APPLET> di dalam kode sumber-nya. Ketika sebuah penjelajah Web milik klien melakukan request kepada halaman Web tersebut dan menemukan bahwa di dalamnya terdapat tag<APPLET>...</APPLET>, bytecode di dalam Java class file akan dieksekusi oleh mesin semu di dalam jendela penjelajah Web, yang dapat berupa Microsoft Java Virtual Machine atau Java Runtime Engine dari Sun Microsystems.
Applet juga mempunyai keterbatasan diantaranya adalah keterbatasan kemampuan untuk membaca dan menulis dari/ke hard disk komputer kita. Hal ini wajar karena memang applet di disain untuk berterintegrasi dengan halaman web, yang bisa datang dari sumber yang tidak kita kenal, sehingga pembatasan tingkat keamanan di Applet cukup tinggi dibandingkan dengan Aplikasi.
Java applet bisa menyebarkan virus ke komputer kita sehingga di perlukannya program seperti sun mycrosistems. Sun microsystems adalah sebuah produsen semikonduktor dan perangkat lunak yang membuat sebuah aturan yang membatasi hak dari kode-kode Java yang berjalan pada Applet seperti tidak di berikan akses untuk, Mendelete, mengedit, dan membuat system file yang diperlukan oleh sebuah Operating System untuk menjalankan os tersebut.
Applet mempunyai kelemahan yang bisa berimplikasi juga terhadap sekuritisasi computer kita, diantaranya: Sampai saat ini, kekurangan Applet adalah bandwith yg rendah (sehingga lambat) dan ngga semua browser support Java Applet.  Kelemahan lain adalah Mudah didekompilasi. Dekompilasi adalah proses membalikkan dari kode jadi menjadi kode sumber. Ini dimungkinkan karena kode jadi Java merupakan bytecode yang menyimpan banyak atribut bahasa tingkat tinggi, seperti nama-nama kelas, metode, dan tipe data. Hal yang sama juga terjadi pada Microsoft .NET Platform. Dengan demikian, algoritma yang digunakan program akan lebih sulit disembunyikan dan mudah dibajak/direverse-engineer

How To Be Successful?

Attitude adalah faktor penting kita bisa sukses! Gimana Ya Caranya? Nih saya kasih tau :

1. Ketulusan
Menempati peringkat pertama sebagai sifat yang paling disukai oleh semua orang. Ketulusan membuat orang lain merasa aman dan dihargai, karena yakin tidak akan dibodohi atau dibohongi. Orang yang tulus selalu mengatakan kebenaran, tidak suka mengada-ada, pura-pura, mencari-cari alasan atau memutarbalikkan fakta. Prinsipnya “Ya diatas Ya dan Tidak diatas Tidak”. Tentu akan lebih ideal bila ketulusan yang selembut merpati itu diimbangi dengan kecerdikan seekor ular. Dengan begitu ketulusan tidak menjadi keluguan yang bisa merugikan diri sendiri.

2. Berbeda dengan rendah diri yang merupakan kelemahan, kerendahan hati justru mengungkapkan kekuatan.
Hanya orang yang kuat jiwanya yang bisa bersikap rendah hati. Ia seperti padi yang semakin berisi semakin menunduk.Orang yang rendah hati bisa mengakui dan menghargai keunggulan orang lain.Ia bisa membuat orang yang diatasnya merasa oke dan membuat orang yang dibawahnya tidak merasa minder.

3. Kesetiaan
Sudah menjadi barang langka dan sangat tinggi harganya.Orang yang setia selalu bisa dipercaya dan diandalkan. Dia selalu menepati janjinya, mempunyai komitmen yang kuat, rela berkorban dan tidak suka berkhianat.

4. Orang yang bersikap positif
Selalu berusaha melihat segala sesuatu dari kacamata positif, bahkan dalam situasi yang buruk sekalipun. Dia lebih suka membicarakan kebaikan daripada keputusasaan, lebih suka mencari solusi. Dia selalu berusaha memahami dan mengerti orang lain daripada frustasi, lebih suka memuji daripada mengecam, dsb.

5. Karena tidak semua orang dikaruniai temperamen ceria, maka keceriaan tidak harus diartikan ekspresi wajah dan tubuh, tapi sikap hati.
Orang yang ceria adalah orang yang bisa menikmati hidup, tidak suka mengeluh dan selalu berusaha meraih kegembiraan. Dia bisa mentertawakan situasi orang lain, juga dirinya sendiri. Dia punya potensi untuk menghibur dan mendorong semangat orang lain.
6. Orang yang bertanggung jawab
Akan melaksanakan kewajibannya dengan sungguh-sungguh. Kalau melakukan kesalahan, dia berani mengakuinya. Ketika mengalami kegagalan, dia tidak akan mencari kambing hitam untuk disalahkan, bahkan kalau dia merasa kecewa dan sakit hati, dia tidak akan menyalahkan siapapun. Dia menyadari bahwa dirinya sendirilah yang bertanggung jawab atas apapun yang dialami dan dirasakannya.

7. Rasa percaya diri
Memungkinkan seseorang menerima dirinya sebagaimana adanya, menghargai dirinya dan menghargai orang lain. Orang yang percaya diri mudah menyesuaikan diri dengan lingkungan dan situasi yang baru.
Dia tahu apa yang harus dilakukannya dan melakukannya dengan baik.
8. Kebesaran jiwa
Dapat dilihat dari kemampuan seseorang memaafkan orang lain. Orang yang berjiwa besar tidak membiarkan dirinya dikuasai oleh rasa benci dan permusuhan. Ketika menghadapi masa-masa sukar dia tetap tegar, tidak membiarkan dirinya hanyut dalam kesedihan dan keputusasaan.
9. Orang-orang yang “Easy Going” menganggap hidup ini ringan.
Dia tidak suka membesar-besarkan masalah kecil. Bahkan berusaha mengecilkan masalah-masalah besar. Dia tidak suka mengungkit masa lalu dan tidak mau khawatir dengan masa depan. Dia tidak mau pusing dan stress dengan masalah-masalah yang berada diluar kontrolnya.

10. Empati
Adalah sifat yang sangat mengagumkan. Orang yang berempati bukan saja pendengar yang baik, tapi juga bisa menempatkan diri pada posisi orang lain. Ketika terjadi konflik dia selalu mencari jalan keluar terbaik bagi kedua belah pihak, tidak suka memaksakan pendapat dan kehendaknya sendiri. Dia selalu berusaha memahami dan mengerti orang lain.
Sumber : http://ann-goblog.tumblr.com/post/5687770217/inilah-attitude-menjadi-manusia-yg-baik

Memulai Pemrograman Java


Untuk membuat program Java, seperti telah disebutkan sebelumnya, Anda membutuhkan JDK. Proses instalasi JDK tersebut sangat mudah dan tidak membutuhkan pengetahuan tertentu. Namun untuk menggunakannya Anda perlu melakukan beberapa penyesuaian dengan sistem operasi Anda. Umumnya yang perlu Anda lakukan adalah memasukkan path ke direktori JDK Anda ke setting path pada sistem operasi Anda. Misalkan direktori JDK Anda adalah C:\jdk1.4 maka pada Windows 98 Anda cukup menambahkan baris perintah SET PATH=C:\jdk1.4\bin pada file autoexec.bat Anda. Untuk Windows NT/2000/XP Anda cukup menambahkan direktori C:\jdk1.4\bin pada variabel path di System Environment. Caranya: klik kanan ikonMy Computer, pilih Properties. Kemudian pilih tab Advanced. Lalu klik tombol Environment Variables, cari variabel path, kemudian tambahkan path direktori JDK Anda ke dalam variabel tersebut. Untuk Linux, tambahkan baris perintah SET CLASSPATH=(direktori jdk Anda) ke file profile Anda. Untuk mencoba JDK, ketikkan perintah java dan javac pada shell prompt (atau DOS Command Prompt). Jika perintah tersebut sudah dikenali maka program java atau javac akan menampilkan sintaks penggunaan. Untuk kemudahan dan berbagai fasilitas tambahan Anda dapat menggunakan Integrated Development Environment (IDE) untuk bahasa Java seperti Visual CafĂ© dari Symantec atau JBuilder dari Borland.
Urutan langkah-langkah yang harus Anda lakukan untuk membuat sebuah program Java sederhana adalah:
  1. Membuat source code program dengan editor teks apapun. Ingat, file tersebut harus berekstensi .java dan case sensitive.
  2. Mengkompile source code dengan perintah javac. Misalnya: javac HelloWorld.java. Jika berhasil, hasilnya adalah file bytecode berakhiran .class.
  3. Mengeksekusi bytecode dengan perintah java. Parameter dari perintah ini adalah nama file hasil kompilasi tanpa ekstensi .class. Contoh: java HelloWorld.

Source Code

Berikut kode untuk HelloWorld.java:
public class HelloWorld
{
    public static void main(String[] args) 
    {
        System.out.println("Apa Kabar Dunia?");
    }
}
Dan ini sebuah contoh lain, yaitu applet sederhana untuk menampilkan teks di applet. Sebutlah file ini bernama HelloWorldApplet.java:
import java.awt.Graphics;

public class HelloWorldApplet extends java.applet.Applet
{
    public void paint(Graphics g) 
    {
        g.drawString("Apa Kabar Dunia?", 5, 25);
    }
}
Secara gamblang dapat diperhatikan bahwa struktur kedua program sangat mirip, dan hanya berbeda dalam konteks eksekusi. Kedua program ini akan dibahas lebih lanjut setelah kita membahas cara mengkompile dan mengeksekusi program tersebut.
Perlu diingat bahwa bahasa Java bersifat case sensitive, sehingga Anda harus memperhatikan penggunaan huruf besar dan kecil. Selain itu penulisan source code program tidak harus memperhatikan bentuk tertentu, sehingga Anda bisa saja menuliskan semua baris source code tersebut dalam satu baris asal Anda tidak lupa membubuhkan tanda titik koma (;), atau menuliskan tiap kata dalam satu baris tersendiri. Namun dianjurkan Anda mengikuti layout seperti pada contoh agar program Anda mudah dibaca dan dimengerti.

Sumber : Ari Hermawan

Java itu apa yaa.. ??


Java sebagai salah satu bahasa pemrograman baru menjanjikan banyak kemudahan bagi programer junior maupun senior. Tutorial ini akan membawa Anda mengenal lebih jauh bahasa ini melalui pembahasan konsep model perancangan dan petunjuk sederhana penggunaannya.

Apakah Java?

Java adalah bahasa pemrograman berorientasi objek yang dikembangkan oleh Sun Microsystems sejak tahun 1991. Bahasa ini dikembangkan dengan model yang mirip dengan bahasa C++ dan Smalltalk, namun dirancang agar lebih mudah dipakai dan ­platform independent, yaitu dapat dijalankan di berbagai jenis sistem operasi dan arsitektur komputer­­. Bahasa ini juga dirancang untuk pemrograman di Internet sehingga dirancang agar aman dan portabel.

Platform Independent

Platform independent berarti program yang ditulis dalam bahasa Java dapat dengan mudah dipindahkan antar berbagai jenis sistem operasi dan berbagai jenis arsitektur komputer. Aspek ini sangat penting untuk dapat mencapai tujuan Java sebagai bahasa pemrograman Internet di mana sebuah program akan dijalankan oleh berbagai jenis komputer dengan berbagai jenis sistem operasi. Sifat ini berlaku untuk level source code dan binary code dari program Java. Berbeda dengan bahasa C dan C++, semua tipe data dalam bahasa Java mempunyai ukuran yang konsisten di semua jenis platform. Source code program Java sendiri tidak perlu dirubah sama sekali jika Anda ingin mengkompile ulang di platform lain. Hasil dari mengkompile source code Java bukanlah kode mesin atau instruksi prosesor yang spesifik terhadap mesin tertentu, melainkan berupa bytecode yang berupa file berekstensi .class. Bytecode tersebut dapat langsung Anda eksekusi di tiap platform yang dengan menggunakan Java Virtual Machine (JVM) sebagai interpreter terhadap bytecode tersebut.

JVM sendiri adalah sebuah aplikasi yang berjalan di atas sebuah sistem operasi dan menerjemahkan bytecode program Java dan mengeksekusinya, sehingga secara konsep bisa dianggap sebagai sebuah interpreter. Proses pengeksekusian program Java dapat dilukiskan seperti gambar diatas.Dengan cara ini, sebuah program Java yang telah dikompilasi akan dapat berjalan di platform mana saja, asalkan ada JVM di sana.

Kompiler dan interpreter untuk program Java berbentuk Java Development Kit (JDK) yang diproduksi oleh Sun Microsystems. JDK ini dapat didownload gratis dari situs java.sun.com. Interpreter untuk program Java sendiri sering juga disebut Java Runtime atau Java Virtual Machine. Interpreter Java, tanpa kompilernya, disebut Java Runtime Environment (JRE) dapat didownload juga di situs yang sama. Untuk mengembangkan program Java dibutuhkan JDK, sementara jika hanya ingin menjalankan bytecode Java cukup dengan JRE saja. Namun untuk mengeksekusi applet (sebuah bytecode Java juga) Anda biasanya tidak perlu lagi mendownload JRE karena browser yang Java-enabled telah memiliki JVM sendiri.

Library

Selain kompiler dan interpreter, bahasa Java sendiri memiliki library yang cukup besar yang dapat mempermudah Anda dalam membuat sebuah aplikasi dengan cepat. Library ini sudah mencakup untuk grafik, desain user interface, kriptografi, jaringan, suara, database, dan lain-lain.

OO

Java adalah bahasa pemrograman berorientasi objek. Pemrograman berorientasi objek secara gamblang adalah teknik untuk mengorganisir program dan dapat dilakukan dengan hampir semua bahasa pemrograman. Namun Java sendiri telah mengimplementasikan berbagai fasilitas agar seorang programer dapat mengoptimalkan teknik pemrograman berorientasi objek.
Sedikit perbandingan tambahan dengan bahasa C dan C++, Java banyak mewarisi konsep orientasi objek dari C++ namun dengan menghilangkan aspek-aspek kerumitan dalam bahasa C++ tanpa mengurangi kekuatannya. Hal ini mempermudah programer pemula untuk mempelajari Java namun mengurangi keleluasaan programer berpengalaman dalam mengutak-atik sebuah program. Di balik kemudahan yang ditawarkan Java, luasnya fasilitas library Java sendiri membuat seorang programer membutuhkan waktu yang tidak singkat untuk dapat menguasai penggunaan library-library tersebut.


Sumber : Ari Hermawan

Berkenalan dengan PHP

        PHP pertama kali dibuat oleh Rasmus Lerdorf pada tahun 1995. Jika dilihat dari versi pertamanya bahwa PHP terdiri dari sekumpulan script PERL yang digunakan untuk mengolah data form dari web. Kemungkinan bahwa PHP singkatan dari Perl Hypertext Preprocessor. Pada awalnya PHP bernama FI(Form Interpreted). Setelah Rasmus melepaskan kode sumbernya, maka terbentuklah nama PHP/FI(Personal Home Page/Form Interprenter). Sejak itulah PHP bersifat open source.
Pada bulan November 1997, PHP/FI versi 2.0 berhasil dirilis. Pada rilis ini interpreter sudah diimplementasikan dalam Bahasa C. Masih pada  tahun yang sama perusahaan bernama Zend menulis ulang interpreter PHP menjadi lebih bersih, lebih baik dan lebih cepat. Pada bulan Juni 1998 Zend kembali merilis interpreter baru untuk PHP dan meresmikan nama rilis tersebut menjadi PHP 3.0.
Kemudian pada pertengahan tahun 1999, Zend merilis kembali interpreter PHP baru dengan nama PHP 4.0. PHP 4.0 merupakan versi PHP yang paling populer dikalangan programmer web. Alasan yang menjadikan versi 4.0 ini begitu banyak diminati adalah kemampuannya untuk membangun aplikasi web yang kompleks, namun tetap stabil dalam kecepatan proses dan stabilitas yang tinggi.
Mulai pada bulan Juni 2004, PHP 5.0 kembali dirilis oleh Zend. Versi ini adalah versi mutakhir dari PHP. Pada versi ini juga dikenalkan model pemrograman ke arah pemrograman berorientasi objek.
Menurut Wikipedia.org, kelebihan PHP dibandingkan bahasa pemrograman lain adalah:
1.       PHP adalah sebuah bahasa script yang tidak melakukan sebuah kompilasi dalam penggunaanya.
2.       Web server yang mendukung PHP dapat ditemukan dimana-mana dari mulai Apache, IIS, Lighttpd, hingga Xitami dengan konfigurasi yang relative mudah.
3.       Dalam sisi pengembangan lebih mudah, karena banyaknya milis-milis dan developer yang siap membantu dalam pengembangan.
4.       Dalam sisi pemahaman, PHP adalah bahasa scripting yang paling mudah karena memiliki referensi yang banyak.
5.       PHP adalah bahasa open source yang dapat digunakan di berbagai mesin (Linux, Unix, Macintosh, Windows) dan dapat dijalankan secara runtime melalui console serta juga dapat menjalankan perintah-perintah sistem.

PHP


Pengertian PHP
PHP adalah akronim berulang dari PHP Hypertext Preprocessor yang merupakan bahasa pemrograman web yang berjalan di sisi server (server-side scripting). PHP adalah bahasa pemrograman yang paling banyak digunakan saat ini untuk memprogram situs web dinamis, bahkan aplikasi yang kompleks seperti CMS pun menggunakan PHP diantaranya Mambo, Joomla, dll.

Kelebihan :
  1. bahasa script yang tidak melakukan kompilasi dalam penggunaanya.
  2. Web server yang mendukung PHP cukup banyak mulai dari apache, IIS, Netscape, Xitami dll dengan konfigurasi yang mudah.
  3. Dari sisi pengembangan lebih mudah karena banyak milis-milis dan developer yang siap membantu
  4. Dari sisi pemahaman, PHP adalah bahasa scripting yang paling mudah karena memiliki referensi yang banyak.
  5. Open source yang dapat dijalankan di berbagai OS (Linux, Windows, Unix, Macintosh).
  6. Mendukung banyak database populer antara lain FrontBase, PostgreSQL, MySQL, Sybase, Hyperwave, IBM DB2 dll.
  7. Fungsi-fungsi yang disediaka sangat lengkap termasuk dukungan OOP (object Oriented Programming).
Kelemahan :
  1. Tidak dapat membuat fungsi dalam fungsi
  2. tidak memiliki mutiple inheritance yaitu kemampuan mewarisi dua atau lebih kelas induk.
  3. model pemrograman yang embedded (tercampur dengan HTML).
  4. Kurang secure karena variabel global di PHP dapat berasal dari masukan pengunjung web.
Cara kerja PHP
PHP bekerja di sisi server dalam artian beban kerja ada di server, bukan di client. Bahasa skrip ini dapat ditanamkan atau disisipkan ke dalam HTML. Pada saat browser merequest URL, web server akan mencari berkas yang diminta, apabila file tersebut tidak mengandung script PHP, permintaan user akan langsung ditampilkan ke browser, namun jika file tersebut mengandung script PHP, maka proses dilanjutkan ke modul PHP yang akan menterjemahkan dan mengkonversikan script-script PHP ke dalam format HTML, XHTML, atau XML. Format inilah yang akan ditampilkan di browser sehingga script PHP tidak tampak di sisi client (browser).

One Heart One Love

Putih Abu-Abu tahun 2011-2012 in Malang :)
Ingatlah Selalu Mereka Yang Mendukungmu
Selalu ada saat kau butuh , Selalu tersenyum saat kau bahagia
Selalu mendukungmu untuk move on saat terpuruk
Itu yang dinamakan One Heart
Itu yang dinamakan Satu Cinta :')
Satu Kebahagian untuk SEMUA
"Awal Pertemuan Kita"














Attitude Is Everything

bicara soal "attitude" disekolah saya udah membudaya mas mbak bro :) kita diajarin attitude udah semenjak MOS, kita diajarin 5S1C1I yah itu dia Senyum, Sapa, Salam, Sopan, Santun, Ceria, Ikhlas :)
"Attitude Is Everything - Sikap adalah Segalanya"
Attitude is a little thing, but can make big differences. – Sikap adalah suatu hal kecil, tetapi dapat menciptakan perbedaan yang besar.
Sikap berperan sangat penting terhadap kesuksesan atau kebahagiaan seseorang. Sejumlah ilmuwan dari universitas terkemuka di duniamengungkapkan bahwa manusia dapat menggali potensinya secara lebihmendalam dan luas dengan sikap yang positif. Berdasarkan hasil penelitianterhadap ribuan orang-orang yang sukses dan terpelajar, berhasildisimpulkan bahwa 85% kesuksesan dari tiap-tiap individu dipengaruhi oleh sikap. Sedangkan kemampuan atau technical expertise hanya berperan pada
15% sisanya.
Sikap mempunyai peran yang lebih besar di bidang bisnis jasa maupun bisnis pemasaran jaringan. Sikap berperan pada 99%, jauh lebih besar dibandingkan peran keahlian yang hanya 1%. Dapat dikatakan bahwa mencapai sukses di bisnis jasa maupun bisnis pemasaran jaringan sangatlah gampang, selama
dilakukan dengan sikap yang positif. Ada sebuah kata-kata bijak yang menyebutkan, “Your attitude not aptitude determine your altitude – Sikap Anda bukanlah bakat atau kecerdasan, tetapi menentukan tingkat kesuksesan Anda.”
Pengaruh Kekuatan Spiritual, Impian dan Antusiasme Terhadap Sikap Seseorang Sikap positif dapat terus ditingkatkan, tentu saja memerlukan waktu cukup lama dan dipengaruhi oleh beberapa faktor. Faktor spiritual atau kemampuan untuk bersyukur, aspirasi atau kemampuan menciptakan impian dan kekuatan atau semangat dalam diri manusia itu sendiri sangat mempengaruhi sikap seseorang. Faktor-faktor tersebut memberikan kontrol terhadap sikap seseorang dalam memilih respon terbaik atas kejadian-kejadian yang dialami.
Kekuatan spiritual berpegaruh terhadap kemampuan seseorang dalam melihat sisi positif dari setiap kejadian. Kekuatan keimanan menjadikan seseorang akan mampu mengartikan semua fenomena hidup ini sebagai pelajaran berharga, yang dapat membangkitkan nilai lebih dalam diri. Contohnya saja Helen Keller, meskipun kehilangan fungsi indra pendengaran dan penglihatan sejak usia 19 bulan, ia masih selalu bersyukur kepada Tuhan Yang Maha Esa. “Aku berterima kasih kepada Tuhan atas segala cacatku. Karena cacat yang kuderita, aku berhasil menemukan diriku sendiri, pekerjaanku dan Tuhanku,” kata sarjana lulusan Harvard University di Amerika itu. Dengan kekuatan keimanan ia dapat melakukan fungsinya sebagai umat manusia secara optimal, yakni sebagai seorang penulis karya sastra dan guru bagi orang-orang buta dan tuli.
Selain itu, kekuatan spiritual merupakan kontrol yang sangat efisien terhadap sikap seseorang. Sehingga orang itu tetap memiliki tekad yang kuat untuk berusaha dengan cara-cara yang positif tanpa kenal putus asa. Kekuatan spiritual mengarahkan sikap seseorang dan pikirannya kepada hal-hal yang positif, tidak dihantui oleh rasa tidak percaya diri, malas, dan sikap negatif lainnya.
Sikap juga dipengaruhi impian. Seseorang yang selalu dapat memperbarui
impian akan cenderung bersikap berani, rajin, percaya diri atau bersikap
lebih positif. Impian yang besar akan menjadikan seseorang berusaha
mengadaptasikan sikap mereka menjadi penuh tenggang rasa, jujur, hormat,
tegas, insiatif, berjiwa besar dan lain sebagainya. Orang yang mempunyai
impian akan selalu dapat mengendalikan sikap dengan pikirannya.
Oleh sebab itu, letakkan satu standar yang lebih tinggi, sehingga potensi
diri kita dapat ditingkatkan. William Faulkner, seorang novelis peraih
hadiah nobel, mengatakan, “Impikan dan bidiklah selalu lebih tinggi
daripada yang Anda sanggupi. Janganlah hanya bercita-cita lebih baik
daripada pendahulu atau sesama Anda. Cobalah menjadi lebih baik daripada
diri sendiri.” Artinya, kita senantiasa memerlukan impian sebagai kontrol
terhadap sikap dan mencapai kemajuan hidup yang berarti.
Selain impian, ada satu hal yang penting disini yaitu antusiasme. Kata itu
berasal dari bahasa Yunani, yaitu en theos artinya God in you – Tuhan
bersamamu. Disaat kita sedang bersemangat, pada saat itulah Tuhan
senantiasa mendampingi kita. Dengan semangat itulah manusia menciptakan
impian yang lebih besar, berusaha memperoleh kemajuan-kemajuan serta
mencapai sukses. Elbert Hubbart pun menegaskan, “Nothing great has ever
been accomplished without enthusiasm. – Tidak ada satupun kemajuan
menakjubkan untuk diraih tanpa antusiasme.”
Semangat dapat terus ditingkatkan dengan mengisi setiap detik waktu kita
dengan kebiasaan-kebiasaan yang konstruktif. Kebiasaan-kebiasaan positif
itu diantaranya mendengar, membaca, berbicara dan bergaul dengan orang
yang positif. Jika seseorang dapat mempertahankan dan meningkatkan
semangat hidup dalam dirinya, maka sikapnya menjadi lebih terarah hingga
dapat menikmati hal-hal yang benar-benar menakjubkan di dunia ini.
Sikap yang benar-benar didasari oleh faktor-faktor spiritual, impian dan
antusiasme yang kuat pada kenyataannya selalu positif. Sikap positif itu
sendiri sangat mempengaruhi seseorang untuk dapat mengekplorasi seluruh
potensi diri dan meraih kesuksesan maupun kebahagiaan. Sikap ternyata yang
terpenting bagi kemajuan atau kebahagiaan Anda saat ini dan di masa-masa
yang akan datang. Oleh sebab itu dikatakan bahwa sikap adalah
segala-galanya – Attitude is Everything.

Sejarah Perkembangan Java

                             Ini adalah logo Java yang saya kenal :)
Java adalah bahasa pemrograman Object-oriented yang dibuat dan diperkenalkan pertama kali oleh sebuah tim Sun Microsystem yang dipimpin oleh Patrick Naughton dan James Gosling pada tahun 1991 dengan code name Oak. Pada tahun 1995 Sun mengubah nama Oak tersebut manjadi Java. Ide pertama kali kenapa Java dibuat adalah karena adanya motivasi untuk membuat sebuah bahasa pemrograman yang bersifat portable dan platform independent (tidak tergantung pada mesin atau sistem operasi) yang dapat digunakan untuk membuat peranti lunak yang dapat ditanamkan (embedded) pada berbagai macam peralatan elektronik konsumer biasa, seperti microwave, remote control, ponsel, card reader dan sebagainya. Seperti yang telah diketahui, peralatan elektronik konsumer ini dapat menggunakan berbagai macam CPU (Central Processing Unit) yang berbeda-beda yang digunakan sebagai controller. Ini mengakibatkan pembuatan peranti lunak untuk setiap peralatan elektronik ini menjadi sulit dan mahal. Karena alasan inilah maka muncul suatu ide yang kemudian mendasari dan melahirkan apa yang sekarang dikenal sebagai Java. Hingga saat ini bahasa Java terus mengalami peningkatan. Pada awalnya diproduksi Java 1, yaitu biasa disebut dengan JDK (Java Development Kit). Pada perkembangan selanjutnya Sun Microsystem memperkenalkan Java versi 1.2 atau yang lebih dikenal dengan Java 2 yang terdiri dari JDK dan JRE (Java Runtime Environtment).
            Java berdiri di atas sebuah mesin interpreter yang diberi nama Java Virtual Machine (JVM). JVM inilah yang akan membaca bytecode dalam dokumen .class dari suatu program sebagai representasi langsung program yang berisi bahasa mesin. Oleh karena itu bahasa Java disebut sebagai bahasa pemrograman yang portable karena dapat dijalankan pada berbagai sistem operasi, asalkan pada sistem operasi tersebut terdapat JVM.
            Platform Java terdiri dari kumpulan library, JVM, kelas-kelas loader yang dipaket dalam sebuah lingkungan rutin Java dan sebuah compiler, debugger dan tools lain yang dipaket dalam Java Development Kit (JDK). Java 2 adalah generasi yang sekarang sedang berkembang dari platform Java. Agar sebuah program Java dapat dijalankan, maka dokumen dengan ekstensi .java harus dikompilasi menjadi dokumen bytecode. Untuk menjalankan bytecode tersebut dibutuhkan JRE (Java Runtime Environment) yang memungkinkan pengguna untuk menjalankan program Java, hanya menjalankan, tidak untuk membuat kode baru lagi.
            Saat ini distribusi Java dan class pendukungnya dibagi dalam tiga bagian yang masing-masing memiliki konsentrasi tersendiri, yaitu
1. Java 2 Enterprise Edition (J2EE), untuk menjalankan dan mengembangkan beberapa aplikasi Java pada lingkungan enterprise. 
2. Java 2 Standard Edition (J2SE), untuk menjalankan dan mengembangkan beberapa aplikasi Java pada lingkungan desktop.
3.   Java 2 Micro Edition (J2ME), untuk menjalankan dan mengembangkan beberapa aplikasi Java pada beberapa perangkat seperti ponsel, PDA (Personal Digital Assistant) dan Pocket PC.

YOU ARE MY DESTINY Part2


BAB II
KEMBALI

Pada malam hari di cafe.
Mereka bertemu dan langsung memesan makanan sambil mengobrol.
“Hey..” Sapa Hilmi.
“Oh.Hey juga..” jawab Echita
“udah lama?”
“Enggk koq, barusan aja.”
“lhoh? Mana Devy?”
“Dia ada acara keluarga. Jadi, gag bisa dateng.”
Setelah memesan makanan.
“langsung aja ya? Dari awal aku liat kamu aku suka sama kamu. Kamu mau gag jadi pacar aku?” Tanya Hilmi.
“Oh, kitakan belum kenal deket?”
“Masak kamu gag inget aku waktu SMP? Katanya kamu kan dulu suka sama aku, giliran nich. Aku sekarang suka sama kamu.”Jelas Hilmi.
“Hah?” Echie kaget mendengar itu. Cowok yang dulu disukainya sekarang menembak dirinya.
“Gimana?” Tanya Hilmi.
“Aku gag bisa jawab sekarang. Kasih aku waktu sampai selasa. Nanti hari selasa akan aku jawab.”Jelas Echita.
“Okey kalau begitu.” Jawab Hilmi.
Setelah beberapa lama di cafe yang begitu asyik untuk anak seumuran mereka. Hilmi mengantar Echita pulang kerumah. Namun sesampainya dirumah Echita selalu memikirkan perkataan Hilmi tadi. Sampai-sampai dia susah untuk tidur. Namun malam yang ditemani beribu bintang kini digantikan oleh surya. Hari Minggu adalah hari untuk membuka lembaran baru Echita. Tak disangka-sangka, disaat Echita sedang berjalan di tepi jalan untuk ke pasar. Tiba-tiba dia berpapasan dengan musuh besarnya Antoni. Namun Echita memalingkan muka ketika berpapasan dengannya. Dan tanpa disadari oleh Echita tangan kanannya dipegang oleh Antoni. Echita terkejut dan dia mencoba melepaskan tangannya dari Antoni. Namun Antoni ini mulai mengatakan sesuatu yang membuat Echita terkejut dan bingung.
“Chie.. Aku minta maaf dari dulu sering buat kesel sama aku. Aku gag bermaksud apa-apa. Aku hanya pengen deket sama kamu.”
“Maksudmu itu apa bibir?” Jawab Echita mencoba mengacaukan suasana.
“Please.. Jangan mulai lagi ya Chie. Aku gag mau ngajak ribut sama kamu. Gini to the point aja. Aku suka sama kamu dari kelas 1 SMA. Aku pengen banget kamu jadi pacarku. Tapi kamu gag harus jawab sekarang aku pengen kamu jawabnya hari Selasa saat di kantin jam 9. Aku harap kamu mau jadi pacarku. Ya udah ya? Aku balik dulu. Dah Echie..” Antoni mulai meninggalkan Echita.
Dan Echita bingung dengan tingkah Antoni yang berubah 180 derajat lebih kalem dan romantis.
Dia mulai bingung memilih siapa. Hilmi teman sekolahnya waktu SMP namun saat Echita masih SMP dia itu item, rambutnya ikalnya kayak benang mbulet yah pokoknya gag rapi. Dan pada saat itu si Hilmi yang disukainya menghindar darinya. Namun si Antoni yang begitu konyol dari pertama dia kenal ternyata menyimpan perasaan kepada Echita.Hari pun berlalu. Minggu yang cukup membingungkan bagi Echita kini berganti Senin.
“Hey Chie? Koq kamu sering melamun? Ngelamunin Hilmi ya? Eh denger-denger kamu ditembak tuch sama Hilmi. Terima aja Chie.Dia kan ganteng.” Gerutu si Devy
Dan tanpa di sadari Devy mengatakan itu disaat Antoni lewat didepannya.
“Lhoh? Antoni kenapa itu Chie? Koq beda? Biasanya sering jailin kamu.” Gerutu Devy lagi.
“Oh gag papa. Oh iya aku mau nanya. Menurutmu aku harus pilih yang mana? Antoni apa Hilmi?”
“Hah? maksudmu kamu di tembak sama dua cowok itu? Wuih.. Em kalau menurutku sich Hilmi dia kan katanya temenmu waktu SMP. Apalagi anaknya pinter trus baik lagi, ditambah ganteng and cool abis dah..”
“Tapi, si Antoni berubah. Dia sekarang jadi lembut, penyayang dan baik sama aku.”
“Em ya apa ya? Bingung juga aku, Masalah hati aku nggak mau ikut campur.”

Kringggg...
Bel masuk berbunyi. Pelajaran dimulai dan konsentrasi Echita bubar gara-gara masalah itu.Setelah pelajaran usai dan waktunya pulang. Tak di sangka si Hilmi minta jawaban pada hari itu. Dan Echita kebingungan untuk menjawab.Echita takut mengecewakan keduanya.
Di lorong kelas 1 mereka bertemu dan duduk di kursi, menghadap arah lapangan basket yang dipenuhi oleh pemain basket untuk memperebutkan bola.
“Gimana Chi? Aku butuh jawabanmu sekarang, aku sudah tidak tahan memendam perasaan ini” tanya Hilmi dengan penuh harapan agar Echita jadian dengan mereka.
“Em.. Gimana ya?... sebelumnya aku minta maaf, aku gag bisa nerima kamu.”
“Kenapa? Apa ada cowok lain yang kamu sukai?
Apakah dia ganteng? Apa dia itu lebih pintar dariku? Apa yang lebih dari dia?
Echi, siapapun dia aku bisa kok jadi kayak dia?” Tanya Hilmi
“Emm.. nggak ada kok.. “ kata Echita.
“Aku kurang apa? Aku ini populer, ganteng, pinter, baik dan perhatian” Kata Hilmi dengan percaya diri.
“ Eh! Jangan sombong ya kamu! Ditolak aja kayak gitu! Kamu itu nggak asyik! Nggak bisa membuat aku sangat bahagia. Tau nggak si, Kamu itu nggak kayak ...” Kata Echita marah-marah.
“Nggak kayak siapa?”
Echita terdiam dan langsung pergi meninggalkan Hilmi begitu saja. Hilmi kecewa dan merasa menyesal melihat ekspresi Echita.
Saat Echita berjalan menyusuri lorong ternyata Antoni berpapasan dengannya. Antoni yang melihat ekspresi Echita seperti itu merasa kawatir dan langsung menarik tangan Echita, namun Echita menghempaskan tangannya begitu saja, dan lari menuju gerbang sekolah.
Keramaian didepan gerbang sekolah membuatnya bingung untuk keluar.
“Echita!!!..” teriak Devy
“Eh kenapa dengan Echita? Kok dia begitu sedih dan terlihat badmood?” tanya Juju yang bersama Devy.
“Ah biarkan dia juga sering begitu kok” jawab Devy yang mengenal sifat Echita dengan begitu baik.
“Tapi kasihan lho.. “
“Iya begitulah”jawab Devy.
“Yuk kita jadikan perginya?”tanya Juju mengingatkan pada rancana awal mereka.
“Oh iya ya. Sampai lupa.”
Devy dan Juju yang mempunyai rencana untuk Echita dan Antoni untuk mempersatukan mereka akhirnya berangkat ke lokasi untuk memberi kejutan spesial”


#to be continue...